Gelontoran Uang Entitas Yahudi Melakukan Kampanya Monsterisasi terhadap Kaum Muslim

Entitas Zionis telah menggelontorkan miliaran dolar kepada kelompok-kelompok yang berbasis di AS untuk menggambarkan Muslim sebagai komunitas teroris.

Pengungkapan hal itu baru-baru ini bahwa kelompok pembenci anti-Muslim diduga membayar ribuan dolar kepada dua karyawan organisasi advokasi Muslim untuk melemahkan para aktivis Muslim Amerika atas nama pemerintah Israel tidak diragukan lagi mengejutkan tetapi hanya mewakili puncak gunung es dalam apa yang sekarang menjadi upaya yang dilakukan satu dekade oleh Negara Yahudi untuk melecehkan, mencoreng, dan mengancam para aktivis pro-Palestina di Amerika Serikat. (Sumber: TRT_World)

Komentar :

Apakah ini perilaku dari orang-orang bermoral yang percaya pada kesetaraan dan keadilan untuk semua dengan cara menghabiskan uang miliaran dolar untuk menyebarkan kebohongan, kefanatikan, dan kebencian? Menyesatkan dunia untuk tujuan jahat mereka sendiri? Kantong siapa yang memberikan sumbangan sebanyak itu untuk menciptakan kebencian irasional?

Berikut petunjuknya. Pada tahun 2020 saja, AS mengeluarkan $ 3,8 miliar dalam bentuk ‘bantuan’ militer sebagai bagian dari dukungan perang jangka panjang pemerintahan Obama untuk ‘Israel’ senilai $ 38 miliar. (https://www.bbc.com/news/57170576).

Situs web ‘ifamericansknew.org’ menyatakan bahwa pada periode antara tahun 1949-1998, entitas Zionis membebani para pembayar pajak sebesar AS $134,8 miliar (termasuk biaya pinjaman) – yang berjumlah sekitar ‘$23.240 per orang Israel’.
(https://ifamericansknew.org/stat/cost_of_israel.html).

Seolah-olah pembayar pajak AS tidak berbuat cukup untuk membantu entitas Zionis dengan cara menghancurkan Muslim Palestina lebih kejam lagi.

Sejak tahun 2014, pemerintah Inggris telah menyetujui teknologi militer dan senjata bernilai lebih dari $ 445 juta ke ‘Israel’ termasuk senapan sniper. (https://www.middleeasteye.net/news/exclusive-uk-sells-445m-arms-israel-termasuk-sniper-rifles).

Sama sekali tidak peduli dengan fakta bahwa dari 4.973 orang Palestina yang terbunuh selama Intifada Kedua, 1.262 orang adalah anak-anak, 274 wanita dan 32 personel medis. Artinya, 25% yang tewas adalah anak-anak. (https://www.aljazeera.com/news/2020/9/28/palestinian-intifada-20-years-later-israeli-occupation-continues).

Banyak dari mereka yang mengalami luka tembak di kepala.
(https://www.palestinechronicle.com/shot-in-the-head-giffords-hurndall-and-palestinian-children/).

Apa ‘kebaikan’ yang bisa keluar dari tindakan berdarah seperti itu? Dan haruskah hal itu dilakukan melalui kejahatan seperti itu? Apakah orang-orang Amerika Serikat, dan Inggris senang saat ekonomi mereka tertatih-tatih antara stagnasi dan inflasi, meningkatnya jumlah yang bergantung pada bank makanan, tagihan energi yang meroket, harga rumah yang sangat tinggi, upah yang menyusut (secara riil) dan pajak yang meningkat – pajak mereka uang mereka digunakan untuk menyebarkan kebohongan dan kebencian dan memungkinkan dilakukannya pembunuhan? Prinsipnya sama untuk semua negara yang mempersenjatai dan mensponsori entitas teroris Yahudi ini.

Bukankah lebih baik menggunakan uang bernilai miliaran ini untuk mendapatkan kebaikan, memerangi kemiskinan yang parah, mengurangi kelaparan, menghapus hutang, bahkan menyelamatkan nyawa anak-anak untuk sebuah perubahan. Betapa kacaunya dunia ketika seseorang mencoba membela orang-orang yang tidak dapat dibela. Islam berdiri bersama Kebenaran dan kaum tertindas. Saat Khilafah yang berjalan d atas Metoda Kenabian kembali, umat Islam akan membebaskan Palestina dari para perampas kekuasaan, dan semua tanah kami dari alat-alat keji dan tunduk para penjajah beserta antek-antek mereka.

وَقُلْ جَاۤءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ ۖاِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوْقًا

“ Katakanlah, “Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap. Sesungguhnya yang batil itu pasti lenyap.” [TQS Al -𝐼𝑠𝑟𝑎: 81]

 

Sumber: https://mediaumat.id/gelontoran-uang-entitas-yahudi-melakukan-kampanya-monsterisasi-terhadap-kaum-muslim/

Dibaca

 33 total views,  1 views today

Bagikan tulisan ini agar semakin bermanfaat

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Share on pocket
Pocket
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

Artikel Terbaru

Konsultasi